Bendung Alami, Penyebab Utama Banjir Bandang Sentani

2

Sentani yang berlokasi di sisi selatan Pegunungan Cycloop, sabtu malam (16/3) dihempas banjir bandang yang hingga kini menewaskan 79 korban jiwa dan 43 lainnya masih dalam proses pencarian. Banjir bandang Wasior juga pernah terjadi pada tahun 2010 yang menelan korban hingga 68 jiwa. Dua lokasi ini memiliki karakteristik daerah yang hampir mirip, di mana Wasior berada di sisi barat tinggian Semenanjung Wandamen, dan Sentani berlokasi di sisi selatan Pegunungan Cycloop. Pengaruh kondisi morfologi menjadi penyebab utama terjadinya banjir bandang.

Kekuatan Banjir Bandang

Banjir bandang berbeda dengan banjir pada umumnya yang kerap terjadi karena luapan sungai atau air laut (banjir rob). Banjir bandang terjadi secara mendadak dengan kekuatannya berlipat kali lebih besar karena muatannya berupa bongkah batu, kayu, dan lumpur yang turut terbawa bersama aliran dari arah hulu, sehingga sifatnya sangat merusak. Luar biasanya, menurut Pakdhe Widjo Kongko, banjir bandang ini dalam beberapa aspek mirip dengan tsunami.  Pakdhe Ma’rufin mencoba menghitung, tekanan yang ditimbulkan oleh banjir bandang ini setara 1,5 ton bagi tiap meter persegi bidang yang diterjang (dengan anggapan kecepatan aliran airbah-nya 18 km/jam). Kekuatan ini terbilang cukup bombastis sebagai parameter aliran permukaan, setara kekuatan tubrukan kecelakaan sebuah truk berkecepatan sedang.

Pembentukan Bendung Alami

Saat curah hujan tinggi, air yang jatuh pada kawasan Pegunungan Cycloop akan mengalir melalui lembah – lembah yang memanjang tegak lurus terhadap puncak pegunungan (aliran air ditandai dengan garis berwarna biru). Jika alirannya tidak terhalang (lembah terbuka) aliran akan perlahan menuruni lereng menuju ke dataran yang lebih rendah. Namun, jika alirannya tertahan baik oleh longsoran atau material endapan tanah, maka air akan terakumulasi (lembah tertutup / membentuk bendung alami). Proses pembendungan alamiah ini dapat terjadi secara lebih cepat apabila disertai dengan penumpukan batang-batang kayu yang terseret saat longsor terjadi karena semakin memperkuat konstruksi bendungan. Namun, semakin lama jika daya dorong air lebih besar dibandingkan kekuatan bendung, maka banjir bandang akan terjadi.

Coba perhatikan muka air tanah (warna biru) yang terpotong oleh garis-garis terputus. Disitu berarti air tanahnya terkuak dan air tanah itu keluar seperti mata air yang akhirnya menjadi sumber air ketika longsoran itu berubah menjadi banjir air lumpur pada akhirnya, yang semakin menambah densitas dan kekuatan aliran.

☹ kayak kalau lagi main seluncuran di kolam renang ya bulek, aliran airnya yang di atas ditutup dulu biar airnya ke kumpul jadi bisa meluncur lebih cuepet..

Pada salah satu lembah pada utara Sentani juga terbentuk bendung alami yang disebabkan oleh longsoran yang sudah lama terjadi sebelumnya. Bendung inilah yang kemudian mengakumulasi air hingga memiliki daya atau kekuatan yang besar untuk menghasilkan banjir bandang yang menyapu kawasan Sentani dan Doyo Baru. Jadi SMSnya, jika kita hidup pada kawasan disekitar tinggian perlu sekali memperhatikan kondisi atau bentukan dari lereng.

☹ Ashiaaap, berarti lancar tidaknya aliran di hulu yaa yang mempengaruhi potensi banjir bandang tho bulek..

😊 selain juga karena curah hujan yang tinggi..

Cuaca Ekstrim

Sejak sabtu sore menjelang maghrib, BMKG sudah merilis peringatan dini yang menginformasikan bahwa akan terjadi hujan dengan intensitas sedang – lebat. Hingga pukul 20.36 WIT, peringatan cuaca semakin memburuk yang menunjukkan terjadinya hujan sedang – lebat disertai badai guntur termasuk di kawasan Sentani yang kemudian berujung pada peristiwa banjir bandang. Hujan ekstrim ini terjadi karena adanya kumpulan awan yang terbawa angin pada wilayah Papua bagian utara. Bak menyiram minyak dalam api, kondisi permukaan air laut yang hangat juga mengakibatkan penguapan yang memicu pertumbuhan awan – awan hujan. Sehingga, benarlah terjadi, pembentukan awan hujan (kiri bawah) yang kemudian terekspresikan sebagai hujan ekstrim pada kawasan Jayapura.

Keterangan : kondisi temperatur muka air laut yang hangat pada kawasan Papua bagian Utara (kiri atas), terdapat awan-awan hujan (berwarna biru tua) di wilayah Jayapura bagian utara, Jayapura Selatan, Abepura, Heram, Sentani dan sekitarnya (kiri bawah) yang menyebabkan hujan ekstrim pada kawasan Jayapura (kanan), dan direkam pada tanggal 16 Maret 2019 (sumber : BMKG)

Apakah Pembalakan Hutan Ikut Berperan?

Pembalakan hutan bisa jadi menjadi salah satu faktor penyebab banjir bandang, jika potongan kayu yang tertumpuk akibat pembalakan hutan terseret oleh arus dan turut membendung aliran. Namun, menariknya jika kita perhatikan kondisi vegetasi pada sepanjang pegunungan Cycloop, pada lokasi terdampak (Sentani dan Doyo Baru) lokasi vegetasi masih relatif rimbun jika dibandingkan pada daerah bagian timur (Waena). Jika seandainya intensitas curah hujan pada  sepanjang sisi pegunungan serupa, maka kawasan Waena akan terkena dampak, bahkan lebih parah. Untungnya, Peg. Cycloop di kawasan Waena selain memiliki morfologi lereng yang lebih landai, lembah – lembah nya terbuka (tidak ada bendung alam). Aliran menjadi mudah mengalir sehingga kecepatan aliran relatif lambat.

☹ Berarti pembalakan hutan ini boleh – boleh aja tho bulek?

😊 Yaa, tetep nggak boleh, coba bayangkan, kalau lahan di utara Sentani kemaren sudah tidak rimbun lagi, maka aliran akan mengangkut material batu dan tanah yang lebih banyak, artinya densitas dan tekanan aliran akan juaauuh lebih besar

☹ Duuh..  berarti kayak ketabrak rombongan kampanye truk pasir ya bulek..

Liked it? Take a second to support Dongeng Geologi on Patreon!

2 KOMENTAR

  1. Kisaran tahun 1990an, ketika berwisata ke Air Terjun, saat melalui kaki gunung, kami melewati banyak pohon. Mulai 2001an, sepanjang kaki gunung yg terihat kebanyakan adalah kebun.
    Tidak ada lagi peresapan secara alami.
    Akar akar pohon yg menjadi topangan dan yg juga menjadi salah satu alur peresapan sudah ditebang dan dijadikan kebun. Pohon juga sudah berkurang di sepanjang aliran sungai. Ini seperti memperlancar aliran air.

    Untuk area Waena, jika tidak segera mendapat penaggulangan, maka kami seakan tinggal menunggu “waktu untuk dihabisi”, karena di kaki gunung, dan maupun pada kemiringan bukit, bermunculan kebun kebun.

    Selain itu, ditambah dgn pembangunan perumahan dll, yg tidak memperhitungkan area area peresapan, tutup sana sini, timbun sana sini, lalu setelah terjadi sesuatu, baru gigit jari.

    • Sangat Benar Ruland.! Trimakasih atas artikelnya.

      A/n. Temnus Weya
      – Masyarakat papua dan siapa pun yg menempati di atas tanah alam papua, sadar dan harus memiliki hati cinta alam papua dgn baik. karena; kita sdh bicara kita pu alam kaya dll, bahkan kt juga bicara masalah tanah tersebut dimana-mana sampe mengetahu seluruh dunia lwt media-media, dgn adannya musiba ini, sy pikir kita sebagai warga papua bisa beruba karakter dan cara berpikir kita.

      – Wow.. kita sendiri benarnya tidak mencintai tanah papua ini!. Alam adalah ciptaan Tuhan, maka kt bicara pun hati-hati, apa lagi tdk melakukan.. Saudara2 tahu sendiri.!

      – Menjaga Alam dgn hati, jgn ikut-ikutan kata orang sana-sini, trus mau buat itu di atas tanahnya, Alam akan bunuh kau.

      – Saya syg sodara. Bagi yg tdk pernah tinggal atau tenang di kampung alaman, kadang pergi2 dan menempati di kampung alaman sodara lain, harus tahu dan harus miliki hati menghormati sama sodara sekelilingmu.!

      Sy percaya, dgn musibah ini mengarahkan kt lebih semangat dan lebih majuh lgi utk memperbaiki atas kesalahan kt.
      Setelah sy melihat dan mendengar terjdi musiba ini, sy pun mencoba ambil waktu duduk utk merenungkannya; sangat menyedihkan, namun, dlm situasi ini sy tak lupa memomohon kepad Tuhan; sertailah keluargaku disana, Tuhan.. dgrlah seruanku.. hatiku menyerit,,.
      Allah Roh Kudus pasti meghibur dan memberi kekuatan. Amin.

      Artikel singat: sy cinta alamku, suku bahasaku, rambut keritinku, tempat tingalku; Moga bermanfaat.

      Akhir Kata Saya; Mohon Maaf dan Trima Kasih. ” Wa”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here